Home

Alfa Romeo Mengejar Kehandalan, Kualitas dan Pasar Baru

Pembuat mobil Italia Alfa Romeo sedang dalam proses. Didirikan lebih dari seabad yang lalu di Milan, Alfa Romeo memantapkan dirinya sebagai juara balap dan memanfaatkan momentum untuk mendorong mobil produksinya. Pasca-Perang Dunia II, merek tersebut meluncurkan Giulietta yang memukau dan kemudian Giulia, menyiapkan apa yang disebut eksekutif Alfa Romeo Larry Dominique sebagai penggemar yang “lengket” dan setia. Alfa Romeo sekarang memiliki 58 klub pemilik di AS; itu penting untuk merek yang menjual 20.000 mobil setahun.

Namun, pembuat mobil khusus ini telah jatuh di bawah radar dalam beberapa tahun terakhir.

“Alfa Romeo memiliki warisan warisan yang mahal, kami mahal untuk memperbaikinya, dan kami memiliki banyak cacat, dan itu tidak benar,” kata Dominique, wakil presiden senior merek tersebut untuk Amerika Utara. “Kualitas layanan yang keluar dari Cassino [Alfa Romeo’s assembly plant in Italy] sekarang sama dengan German Three, tetapi persepsinya tidak ada sehingga kami perlu menyampaikan pesannya.”

Di bawah CEO Jean-Philippe Imparato, pembuat mobil tersebut berfokus pada laser untuk memperbaiki kapal. Imparato mengambil peran sebagai CEO Alfa Romeo pada tahun 2021, dan dia telah memasukkan kunjungan bulanan ke lini produksi ke dalam jadwalnya yang padat.

“Jean-Philippe menghabiskan rata-rata dua hingga tiga hari dalam sebulan di tanaman,” Dominique memberi tahu tabloidkeren.com. “Dia membawa kepala kualitas global dan menugaskan manajer pabrik untuk memenuhi target. Ada peningkatan dramatis dan tingkat kerusakan yang lebih rendah dalam satu setengah tahun terakhir.”

Terkait dengan kualitas, pasar Eropa memiliki tantangan yang berbeda dari Amerika Utara. Misalnya, mobil yang dikirim ke Amerika Utara diangkut dengan kapal, yang disiram air asin, yang pada gilirannya menyebabkan karat. Setiap hari, Dominique mengatakan dia meninjau laporan kendaraan off road perusahaan. Jangan bingung dengan kendaraan off-road, laporan off road adalah daftar kendaraan yang perlu diperbaiki (dan akibatnya tidak di jalan).

“Hal nomor satu yang kami utamakan adalah kualitas,” kata ketua grup F1 Alfa Romeo, Cristiano Fiorio, kepada tabloidkeren.com. “Kami cukup diam di masa lalu. Tetapi dengan metamorfosis kami, CEO kami hanya ingin menjadi nomor satu. Sekarang kami membuktikan mobil baru kami berkualitas tinggi, dan sejujurnya, ini tidak terjadi beberapa tahun yang lalu. Kami ingin memastikan kualitasnya pada kecepatan yang tepat karena itu adalah masalah di masa lalu dan kami harus memperbaikinya.”

F1 menginspirasi perbaikan Alfa Romeo

Jarang – dan sebenarnya, menyegarkan – pembuat mobil mengakui kesalahan masa lalu dan menampilkan rencana perbaikannya. Alfa Romeo maju dengan berani, termasuk konvergensi baru antara tim F1 berteknologi tinggi dan kendaraan konsumen. Bekerja sama dengan erat, tim membangun crossover hybrid plug-in Tonale baru dari nol, siap diluncurkan di AS tahun depan.

Tampaknya mobil balap F1 dan crossover keluarga tidak memiliki kesamaan, tetapi Alfa menemukan cara untuk menggabungkan keduanya berdasarkan eksperimen di lapangan.

“Formula One adalah laboratorium teknologi untuk merek tersebut,” kata Fiorio.

Jadi meski kendaraannya masih menampilkan warna bendera Italia dan roda “telepon” khasnya, Alfa Romeo mengayuh dengan ganas di bawah permukaan. Tidak lagi puas dengan sejarahnya yang lebih dari satu abad, merek ini tidak meninggalkan banyak landasan pacu untuk membelok. Eksekutif telah berjanji untuk merilis lima kendaraan baru dalam enam tahun ke depan dan dengan ambisius berencana untuk menjadi merek pertama di bawah payung Stellantis yang mencapai elektrifikasi penuh.

Saat ini, demografi pembeli Alfa Romeo menunjukkan bahwa laki-laki merupakan 70% dari kue tersebut. Tanpa mengasingkan basisnya, Dominique mengatakan strateginya adalah mendapatkan lebih banyak orang di belakang kemudi untuk menjangkau lebih banyak wanita dan pelanggan yang lebih muda.

“Melihat pasar kami hari ini, kami sangat pesisir,” katanya. “Pasar terbesar kami adalah New York, New Jersey, dan California Selatan. Itu ada di pasar seperti Austin, Atlanta, Dallas di mana kami berada di bawah indeks dan merencanakan perjalanan yang lebih pengalaman.”

Itu kabar baik bagi para penendang ban yang mungkin terkejut menemukan Alfa Romeo di daftar mereka setelah berada di belakang kemudi. Setidaknya, itulah yang diharapkan Dominique.

Di Paris baru-baru ini, CEO Stellantis Carlos Tavares mengaku senang dengan kemajuan Alfa Romeo. Perusahaan ini menguntungkan untuk pertama kalinya dalam “Saya tidak tahu berapa lama,” kata Dominique, mengizinkan merek tersebut untuk berinvestasi di masa depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *