Home

Review: Apakah BMW i7 2023 Lebih dari Seri 7 Elektrik?

Apa itu BMW i7?

BMW memasuki pasar EV mewah bertahun-tahun sebelum banyak saingan ketika memperkenalkan i3, dan terus meluncurkan model all-electric baru sejak palka kecil yang aneh namun menawan itu memulai debutnya. Yang terbaru adalah BMW i7 2023, varian all-electric dari sedan Seri 7 yang didesain ulang, model unggulan empat pintu BMW yang telah lama beroperasi.

Meskipun i7 adalah kendaraan yang serba baru, tidak seperti saingannya seperti Mercedes-Benz EQS, ini bukanlah platform EV yang dipesan lebih dahulu. Sebaliknya, Seri 7 yang baru dirancang dengan mempertimbangkan bensin dan powertrain listrik. Di i7, paket baterai dan motor listrik di setiap gandar menggantikan powertrain bensin standar Seri 7. Kedua mobil ini sangat mirip, tetapi ada beberapa perbedaan utama dalam hal kenyamanan, dinamika berkendara, dan harga.

Berapa banyak daya dan jangkauan yang dimiliki i7?

BMW baru-baru ini mengumumkan kisaran perkiraan EPA i7, dengan model diberi peringkat dari 296 hingga 318 mil dengan sekali pengisian daya, tergantung pada opsi roda dan ban. Angka-angka itu berada di ujung bawah untuk EV mewah ukuran penuh, terutama jika dibandingkan dengan EQS atau jarak 500 mil lebih dari Lucid Air. Yang mengatakan, BMW i4 dan iX secara signifikan mengungguli perkiraan EPA mereka dalam pengujian rentang EV dunia nyata tabloidkeren.com (sesuatu yang tidak dapat dikatakan untuk Tesla atau Lucid), jadi kami tidak akan terkejut melebihi 300 mil di kami pengujian.

Sementara Seri 7 tradisional mengambil tenaga dari mesin enam atau delapan silinder hybrid ringan, i7 dilengkapi dengan paket baterai dengan daya yang dapat digunakan 101,7 kWh dan dua motor listrik yang menggerakkan gandar depan dan belakang untuk penggerak semua roda. Output gabungan adalah 536 tenaga kuda dan torsi 549 lb-ft, yang cukup kuat untuk mempercepat i7 hingga 60 mph dalam 4,5 detik yang disebut-sebut. Itu sangat cepat, meskipun Lucid Air dan Tesla Model S masih lebih cepat.

I7 mampu melakukan pengisian cepat 195-kW DC, yang memungkinkannya mengisi ulang hingga jarak 80 mil hanya dalam 10 menit. Sebagai nilai tambah, pengisian gratis akan tersedia di stasiun Electrify America selama tiga tahun pertama kepemilikan. Dan tidak seperti model seperti BMW i4 dan iX, tidak ada batasan 30 menit untuk pengisian daya gratis.

Bersaing dengan apa?

Sedan Mercedes-Benz EQS adalah pesaing langsung seperti yang akan Anda temukan untuk BMW i7. Keduanya mewakili versi all-electric dari flagships mewah bertenaga gas tradisional dan menampilkan semua inovasi teknologi terbaru. Berbeda dengan Benz, yang memiliki model dasar penggerak roda belakang EQS 450+ yang lebih terjangkau, i7 hanya akan ditawarkan sebagai xDrive60 all-wheel-drive. Mulai dari $120.295 dan harganya mirip dengan EQS 580 4Matic yang ditingkatkan.

Fitur juga serupa di antara keduanya, dengan suspensi udara adaptif, kemudi empat roda, tampilan head-up besar berwarna, dan sistem parkir mandiri. Semua tersedia sebagai perlengkapan standar atau opsional. Sistem infotainment iDrive BMW juga menerima beberapa peningkatan untuk menantang sistem MBUX Mercedes yang terpuji, termasuk overlay augmented reality untuk navigasi dan daftar perintah suara yang ditingkatkan

Bagaimana cara mengemudinya?

Seperti yang Anda duga, i7 mengendarai dan menangani mirip dengan Seri 7. Paket baterai i7 yang berat berarti bobotnya lebih dari Seri 7, tetapi motor listrik yang kuat berarti bobot ekstra tidak memperlambatnya. Powertrainnya hampir selalu mulus, memberikan tenaga lembut yang lebih dari cukup untuk melintas di kota atau menyatu di jalan raya. Pilih mode Sport dan respons throttle dipertajam, membuat i7 terasa lebih cepat. Ini juga memiliki soundtrack yang bagus, dengan gelombang komposisi Hans Zimmer yang keluar dari speaker saat Anda meletakkannya.

Berat ekstra berarti tidak menangani sebaik Seri 7. Kemudi tidak memberikan banyak umpan balik, dan mobil itu sendiri cenderung lebih miring saat berbelok. Kami menemukan perjalanannya lebih kaku dari Seri 7, meskipun jauh dari kasar. Suspensinya menyerap benturan, tetapi tidak meredamnya sebaik EQS. Ini sedikit lebih menarik daripada EQS non-AMG, tetapi i7 bukanlah sedan sport. Mobil i7 berukuran besar, tetapi kemudi gandar belakang standar memudahkan untuk parkir dan berbelok di ruang sempit dengan memutar roda depan berlawanan arah dengan kecepatan rendah.

I7 mampu mengemudi dengan satu pedal, meskipun Anda harus memilih mode dengan shifter setiap kali Anda mengemudi. Mobil seperti EQS dan Model S ingat jika Anda lebih suka mengemudi dengan satu pedal. Kami juga menemukan i7 agak keras di jalan, dengan lebih banyak kebisingan jalan dan ban daripada yang kami harapkan dari mobil mewah, terutama mobil listrik.

I7 tersedia dengan beragam alat bantu pengemudi, termasuk teknologi mengemudi bebas genggam BMW yang disebut Highway Assistant. Di ruas jalan raya tertentu, i7 dapat berakselerasi, mengerem, dan bahkan berpindah jalur dengan ketukan lampu sein, meskipun Anda harus selalu siap untuk mengambil alih kemudi.

Seperti apa interiornya?

Pada dasarnya identik dengan Seri 7. Ini sangat berbeda dari Seri 7 sebelumnya. Itu baik dan buruk, tergantung pada apa yang kita lihat. Desain keseluruhannya bagus, dengan banyak bahan bagus di semua permukaannya. Kulit tersedia, meskipun kami sangat menyukai permukaan tempat duduk kasmir yang tersedia. Kami ingin melihat lebih banyak interior kain premium seperti ini. Kami tidak menyukai beberapa trim interior yang mengkilap karena cenderung memantulkan cahaya di bawah sinar matahari yang cerah.

Dasbor berorientasi pengemudi diatapi oleh dua layar besar di bawah satu kaca panjang yang sedikit melengkung. Ini mengesankan dan menampung sistem infotainment baru. Sistem infotainmen terbaru BMW mengemas lebih banyak fitur daripada sistem keluar, tetapi antarmuka dan tata letaknya tidak terlalu intuitif. Kami harus mengalihkan pandangan dari jalan lebih lama daripada yang kami inginkan untuk melakukan hal-hal seperti mengubah suhu atau mengubah stasiun. Sistem perintah suara BMW membantu di sini, karena dapat melakukan segalanya mulai dari menyetel suhu hingga menurunkan penutup jendela belakang. Kami hanya berharap kami tidak terlalu bergantung pada sistem.

Kursi belakang bisa dibilang lebih mengesankan, terutama jika dilengkapi dengan layar hiburan belakang berukuran 31 inci, 8K yang sangat besar dengan Amazon Fire TV bawaan. Resolusinya bagus, tetapi rasio aspek ultra lebar tidak cocok dengan apa pun di film atau televisi, jadi gambarnya akan terpotong atau kotak surat. Dan meski lebar, layarnya hanya mampu memainkan satu hal dalam satu waktu. Honda menawarkan layar lebar (namun jauh lebih kecil) di bagian belakang Odyssey yang mampu memainkan dua hal sekaligus. Saat diturunkan, layar besar i7 benar-benar menghalangi pandangan pengemudi dari jendela belakang. Konon, cukup apik untuk menempatkan mobil dalam mode Teater. Tirai belakang dinaikkan dan layar diturunkan. Rasanya seperti mematikan lampu di bioskop.

Ini sedan terbesar BMW, jadi ada banyak ruang di kedua baris. Jika tidak ada orang di kursi penumpang depan, penumpang belakang kanan dapat menggunakan touchpad yang terpasang di pintu untuk mendorong kursi penumpang ke depan dan berbaring di belakang. Dengan paket yang tepat, Anda hampir dapat meletakkan kursi dengan rata.

Seberapa praktis itu?

I7 memiliki bagasi yang besar, tetapi tidak seperti beberapa EV lainnya, mobil ini tidak menemukan bagasi depan tempat mesin akan duduk. Area kargo bagasi luas dan dalam, tetapi tidak seperti beberapa sedan lainnya, joknya tidak terlipat rata di semua trim. Ruang penyimpanan di dalam kabin untuk barang-barang kecil cukup baik untuk kendaraan mewah, dengan kantong pintu yang cukup besar di setiap baris serta konsol yang luas baik di depan maupun belakang. Konon, area kargo lebih kecil daripada palka bukaan lebar yang akan Anda temukan di Tesla Model S dan Mercedes EQS.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *