Home

Penampilan Pertama Mercedes-AMG S 63 E 2023: Hidup V8

Jika Anda menyesali keputusan Mercedes untuk menukar V8 4.0 liter kekar di C 63 dengan sesuatu dengan setengah silinder, Performa S 63 E baru untuk tahun 2023 mungkin bisa membantu Mercedes menebus kesalahan. S-Class paling bertenaga yang pernah ada memiliki powertrain hybrid kompleks yang serupa dengan C 63 AMG baru, tetapi di balik kap panjangnya tidak ada empat silinder. Oh tidak, S 63 E Performance mempertahankan V8 twin-turbo klasik itu, dan dengan bantuan tambahan motor listrik dan baterai yang lebih besar daripada C 63, menghasilkan angka tenaga yang terus terang astronomis.

Itu pasti terlihat bagiannya. Untuk pertama kalinya, S 63 menampilkan gril depan Panamericana khas AMG. Ujung depan dan belakang keduanya terlihat jauh lebih agresif juga, tetapi di dalam, sedikit yang berubah dari S-Class standar. Menjadi andalan Mercedes, S sudah menjadi tur teknologi dengan tampilan head-up augmented reality opsional, sistem suara surround 4D, dan semua sistem bantuan pengemudi. S 63 baru membawa semua itu dalam transformasinya menjadi mesin bertenaga AMG. Kemudi roda belakang, suspensi udara, dan sistem anti-roll baru yang menampilkan anti-roll bar elektromekanis mendukung S 63 baru dan semuanya kit standar. Itu semua baik dan bagus, tetapi pengambil berita utama yang sebenarnya adalah figur kekuatan.

2023 Mercedes AMG S 63 E Performa ext

Terima Affalterbach: V8 kembali!

Dimulai dengan mesin yang sudah hilang dari C 63. Mesin V8 twin-turbo 4.0 liter bertenaga 604 tenaga kuda diambil dari S 63 AMG sebelumnya dan dikawinkan dengan transmisi otomatis sembilan kecepatan, tetapi di sini dikombinasikan dengan Paket baterai 13,1 kWh yang memberi makan motor listrik yang dipasang di poros belakang. Motor ini terintegrasi dengan transmisi dua kecepatan dan diferensial selip terbatas yang dikontrol secara elektronik. Mesin dan motor listrik digabungkan untuk menghasilkan output sistem total 791 tenaga kuda dan torsi 1.055 lb-ft. Semua tenaga itu dikirim ke keempat roda, 0-60 mph ditetapkan pada perkiraan 3,2 detik, dan kecepatan tertinggi dibatasi hingga 180 mph.

Meskipun mungkin rumit, tidak dapat disangkal peningkatan kinerja yang ditawarkan sistem hybrid tambahan. Motor listrik menambah V8 dengan menambahkan 94 tenaga kuda setiap saat, tetapi tenaga kuda dapat ditingkatkan hingga 187 hp hingga 10 detik. Transmisi dua kecepatan ada untuk memastikan e-motor selalu berada dalam kisaran putaran operasi puncak, dan itu mirip dengan apa yang telah dilakukan Audi dan Porsche dengan transmisi dua kecepatan masing-masing di e-tron GT dan Taycan.

Interior kinerja Mercedes AMG S 63 E 2023

Paket baterai itu sendiri langsung didinginkan oleh 3,7 galon cairan nonkonduktif yang mengalir di sekitar masing-masing 1.200 sel baterai dan mendinginkannya satu per satu. Mercedes mengatakan hasilnya adalah paket baterai yang suhu rata-ratanya 133 derajat. Menurut Mercedes, ini adalah jendela pengoperasian yang sempurna untuk baterai, dan memastikan baterai mengeluarkan energi dengan cepat tanpa penurunan kinerja. Kecepatan pengisian baterai dibatasi pada 3,7 kW, tetapi paket yang relatif kecil berarti bahwa meskipun dengan tingkat pengisian yang rendah, Anda tidak menghabiskan terlalu banyak waktu untuk mengisi ulang baterai di stasiun pengisian lokal Anda.

Namun, jika Anda tidak pernah ingin menginjakkan kaki di dekat pengisi daya, ada empat mode regenerasi pada S 63 baru. Seperti kebanyakan sistem pemulihan energi, dibutuhkan energi yang biasanya hilang saat pengereman atau saat meluncur dan memasukkannya kembali ke baterai. Dalam mode paling agresifnya, regen Level 3, S 63 juga menawarkan apa yang dikatakan Mercedes sebagai penggerak satu pedal “hampir”. Level 0 menawarkan regenerasi paling sedikit dan memungkinkan S 63 meluncur begitu saja seolah-olah mobil dalam keadaan netral. Level 1 adalah setting default, dan menurut Mercedes, terasa seperti engine braking pada mobil standar. Level 2 lebih terlihat, dan Mercedes mengatakan bahwa rem jarang perlu disentuh dalam mode ini karena banyaknya regen yang terjadi.

Mercedes AMG S 63 E 2023 Performa depan keras

Mode berlimpah

Jika empat mode regen tidak cukup untuk Anda, jangan khawatir, S 63 punya tujuh mode berkendara untuk dipilih. Secara berurutan, modenya adalah Electric, Comfort, Battery Hold, Sport, Sport+, Slippery dan mode Individual. Dalam mode Electric, S 63 mengandalkan sepenuhnya pada e-motor di belakang, dan Mercedes memperkirakan S 63 akan mampu menempuh jarak sekitar 20 mil hanya dengan daya baterai. Mode Tahan Baterai menjaga baterai pada level apa pun saat mode dipilih.

Misalnya, jika baterai berada pada 50% saat Anda beralih ke Battery Hold, mobil akan meminimalkan konsumsi daya untuk memastikan baterai tetap pada level tersebut. Individual, seperti yang sudah Anda duga, memungkinkan Anda untuk mengubah pengaturan powertrain, transmisi, sistem kontrol stabilitas, suspensi, bobot kemudi, dan knalpot sesuai keinginan Anda. Comfort, Sport, Sport+, dan Slippery meningkatkan pengiriman tenaga, mengubah pola perpindahan transmisi, dan menyesuaikan kekencangan suspensi udara dan bagaimana anti-roll bar elektromekanis bereaksi.

Ada begitu banyak teknologi trik di sini sehingga sulit untuk melihat bagaimana semua sistem ini akan bekerja bersama secara harmonis dalam praktiknya, tetapi kami pasti akan mengetahuinya begitu kami mendapatkan waktu di belakang kemudi tahun depan. Mengenai harga, Mercedes belum mengatakannya, tetapi kami akan terkejut jika mobil ini tidak jauh lebih mahal daripada S 63 AMG terakhir, yang harganya mulai lebih dari $150.000. Berapa pun biayanya, kami akan tahu lebih banyak pada tahun 2023.

Mercedes AMG S 63 E Performance 2023 detail eksterior belakang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *