Membayangi Kekurangan Lithium Dapat Mendorong Harga EV Naik

Permintaan untuk kendaraan listrik lebih panas dari sebelumnya berkat harga bahan bakar yang tinggi dan model-model baru yang tampaknya dirilis setiap hari. Tetapi meskipun inventaris terbatas dan markup dealer biasa mungkin membuatnya tampak seperti waktu terburuk mutlak untuk membeli EV baru, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk melihatnya lebih awal daripada nanti. Sebuah laporan yang baru-baru ini dirilis dari firma riset E Source memprediksi peningkatan signifikan dalam biaya baterai selama beberapa tahun ke depan, yang pada akhirnya akan diteruskan ke konsumen.

Inilah yang kami ketahui.

Litium adalah kuncinya

Dalam sebuah artikel oleh CNBC, temuan dari E Source menunjukkan penurunan awal harga sel baterai dalam jangka pendek, diikuti oleh kenaikan 22% selama beberapa tahun ke depan sebagai akibat dari kenaikan biaya bahan baku. Menurut E Source, harga sel baterai – saat ini dengan harga sekitar $128 per kWh – dapat turun menjadi sekitar $110/kWh pada tahun 2023 dan kemudian naik hingga $138/kWh pada tahun 2026. Kemudian dikatakan bahwa harga dapat terus menurun hingga tahun 2031. hingga $90/kWh. Sumber E memperkirakan ini dapat menaikkan biaya EV sebesar $ 1.500- $ 3.000 per kendaraan, yang dapat memengaruhi penjualan EV secara keseluruhan.

Karena ini semua adalah prediksi, laporan ini tidak menjamin bagaimana hal-hal akan benar-benar terjadi, tetapi inti dari masalah ini bermuara pada penawaran dan permintaan dasar. Pabrikan merilis kendaraan listrik yang lebih menarik sepanjang waktu, kenaikan harga bahan bakar menyebabkan lebih banyak orang mempertimbangkan EV, dan ada tekanan politik untuk adopsi EV yang meluas. Semua kekuatan ini mendorong permintaan, dan kekurangan komponen baterai penting seperti lithium pada akhirnya akan menyebabkan pasokan baterai kewalahan, memicu harga yang lebih tinggi.

Meskipun masalahnya jelas, solusi untuk industri secara luas tampaknya tidak begitu mudah. E Source menjelaskan bahwa karena harga lithium telah meningkat hampir 900% selama satu setengah tahun terakhir, jumlah investasi di sisi pertambangan dan produksi belum. Laporan tersebut mencatat bahwa mayoritas investasi lithium berasal dari China untuk pasar tersebut.

Seberapa besar pengaruhnya?

Meskipun masalah mendasarnya jelas, kami tidak tahu seberapa besar dampak harga yang lebih tinggi terhadap pembeli EV. Lagi pula, pembeli sudah membayar ribuan stiker di atas untuk masuk ke mobil baru. Apakah kenaikan harga $3.000 bahkan membuat blip, terutama karena konsumen umumnya mencari jangka waktu pinjaman yang lebih lama untuk mengurangi pembayaran bulanan?

tabloidkeren.com mengatakan

Kekurangan microchip mungkin akan berakhir dalam satu atau dua tahun ke depan, tetapi ada kekurangan bahan baku yang akan membuat harga EV tetap tinggi untuk sementara waktu. Harga baterai akan mulai turun pada tahun 2026 — tepat pada waktunya untuk Volkswagen Scout baru yang Anda incar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *