Platform Dodge Baru Bisa Termasuk V8

Berlawanan dengan laporan sebelumnya, MotorTren mengatakan bahwa Dodge belum selesai dengan Pengisi Daya dan Penantang yang membakar gas. Mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, publikasi tersebut mengklaim bahwa platform penggerak belakang non-EV besar baru sedang dalam pengerjaan dan akan menggantikan platform saat ini – yang telah berusia lebih dari satu dekade.

Namun, juru bicara Dodge mengatakan itu tidak terjadi.

Kisaran bel alarm untuk Charger, Challenger die-hards

Selama presentasi Stellantis EV-centric tahun lalu, divisi Dodge memaparkan rencananya untuk menggemparkan jajaran. Di antara pengumuman tersebut adalah pengungkapan mobil otot listrik yang diharapkan pada tahun 2024, bersama dengan visi Stellantis untuk memiliki 40% dari penjualannya menjadi kendaraan hibrida sepenuhnya listrik atau plug-in pada tahun 2030. Pernyataan ini menunjukkan jalan menuju Charger dan Challenger listrik. , yang secara alami akan menggantikan model bertenaga gas yang menua.

Tidak secepat itu, kata MotorTren. MT melaporkan, “Sumber kami memberi tahu kami bahwa generasi baru dari [V8]-mesin otot penggerak roda belakang yang bertenaga akan datang, dan segera hadir. … Platform penggerak belakang Stellantis yang baru dan besar akan hadir dan dapat memuat a [V8]. Platform ini akan terpisah dan tidak terkait dengan sasis skateboard EV yang akan menopang EV Stellantis besar lainnya. Arsitektur kendaraan ini akan mendukung Charger baru, Challenger baru, serta mungkin Chrysler 300 baru, dan Maserati Quattroporte generasi berikutnya.”

Ini menarik. Meskipun banyak rencana elektrifikasi menjadi berita utama di seluruh industri, banyak penggemar Dodge tetap fokus pada pembakaran internal. Beberapa merek Stellantis melaju dengan kecepatan penuh menuju elektrifikasi; Maserati, misalnya, sedang dalam pengujian untuk GranTurismo Folgore yang akan datang, yang merupakan versi EV dari sport coupe. Dodge, yang telah membangun warisan V8 yang haus, telah berkomitmen untuk membuat 50% kendaraannya bertenaga baterai pada tahun 2030.

Tanggapan Dodge

Namun, Dodge membantah MTklaim. “Kami telah mengatakan dalam catatan: Hemi di platform itu hilang setelah 2023, seperti halnya platform itu,” David Elshoff dari Dodge memberi tahu tabloidkeren.com melalui email. “Pengganti yang tidak disebutkan namanya akan menjadi BEV [battery electric vehicle].”

Kita mungkin membaca yang tersirat di sini, tetapi kedua belah pihak mungkin benar. Lagipula, MT mengatakan bahwa Charger dan Challenger bertenaga gas generasi berikutnya akan didasarkan pada platform baru, yang sejalan dengan pernyataan Elshoff. Dan kemudian ada masalah pembangkit listrik. Hemi mungkin hilang, tetapi Stellantis memiliki mesin baru 3.0 liter twin-turbo inline-six yang dapat digunakan sebagai gantinya. Direkayasa untuk mengurangi emisi knalpot dan efisiensi bahan bakar yang lebih baik, yang disebut mesin Hurricane hadir dalam dua rasa: satu disetel untuk mengurangi konsumsi (400 tenaga kuda) dan satu disetel untuk kinerja (500 hp).

Bahkan jika V8 tidak kembali untuk Charger atau Challenger bertenaga gas generasi berikutnya, kita mungkin masih memiliki kekuatan besar dengan pembangkit listrik inline-enam yang dikabarkan dan versi listrik torsi-on-tap yang sudah dikonfirmasi. Stellantis menutupi pangkalan dengan Badai, yang menurut perusahaan akan diintegrasikan ke dalam model listrik masa depan.

Apa artinya ini bagi penggemar mobil otot klasik?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *